Rabu, 24 Februari 2010

GAMBARAN UMUM SISTEM INFORMASI DAN TEKNOLOGI INFORMASI

GAMBARAN UMUM SISTEM INFORMASI DAN TEKNOLOGI INFORMASI
Dalam mengawali pembicaraan sistem informasi dengan memberikan
gambaran sejumlah contoh sistem informasi kemudian membahas definisi sistem
informasi, serta berbagai alasan tentang pemakaian sistem informasi. Selain itu, bab ini
juga memberikan pengertian teknologi informasi dan posisinya dalam sistem informasi.
Banyak aktifitas manusia yang berhubungan dengan sistem informasi, entah
disadari atau tidak, sistem informasi telah banyak membantu manusia.
Ada bermacam-macam sistem informasi antara lain :
· Sistem Reservasi pesawat terbang : digunakan dalam biro perjalanan untuk
melayani pembelian / pemesanan tiket.
· Sistem untuk menangani penjualan kredit kendaraan bermotor sehingga dapat
digunakan untuk memantau hutang para pelanggan.
· Sistem biometrik yang dapat mencegah orang yang tak berwenang memasuki
fasilitas-fasilitas rahasia atau mengakses informasi yang bersifat rahasia dengan
cara menganalisa sidik jari atau retina mata.
· Sistem POS (point of sale) yang diterapkan pada kebanyakan pasar swalayan
dengan dukungan pembaca barcode untuk mempercepat pemasukan data.
· Sistem telemetri atau pemantauan jarak jauh yang menggunakan teknologi radio,
misalnya untuk mendapatkan suhu lingkungan pada gunung berapi atau memantau
getaran pilar jembatan rel kereta api.
· Sistem berbasiskan kartu cerdas (smart card) yang dapat digunakan juru medis
untuk mengetahui riwayat penyakit pasien yang datang ke rumah sakit karena
didalam kartu tersebut terekam data-data mengenai pasien
· Sistem layanan akademis berbasis web yang memungkinkan mahasiswa
memperoleh data-data akademis atau bahkan dapat mendaftarkan mata kuliah-mata
kuliah yang diambil pada semester baru.
· Sistem pertukaran data elektronis (Electronic Data Interchange) yang
memungkinkan pertukaran dokumen antar perusahaan secara electronis dan data
yang terkandung dalam dokumen dapat diproses secara langsung oleh komputer.
· E-Government atau system informasi layanan pemerintahan yang berbasis internet.
Perlu diketahui bahwa sistem informasi tidak harus selalu berbnetuk kompleks.
seperti contoh memperlihatkan sebuah sistem informasi yang bersifat sederhana. Sistem tersebut
hanya digunakan untuk mencatat transaksi penjualan dan melibatkan satu orang saja,
melalui sebuah komputer, pemakai memasukan data penjualan dan saat setelah toko
ditutup, laporan harian penjualan dicetak. Selanjutnya, laporan digunakan untuk
melakukan analisis tentang barang-barang yang laku yang berguna untuk pengambilan
keputusan pembelian barang.
Hal-hal yang bisa dikerjakan oleh sistem informasi tentu saja terkait dengan kemampuan
yang dapat dilakukannya ( Turban,Mclean,dan Wetherbe, 1999) adalah sebagai berikut :
· Melaksanakan komputasi numeric, bervolume besar dan dengan kecepatan tinggi.
· Menyediakan komunikasi dalam organisasi atau antar organisasi yang murah,akurat
dan cepat.
· Menyimpan informasi dalam jumlah yang besar dalam ruang yang kecil tetapi
mudah diakses.
· Memungkinkan pengaksesan informasi diseluruh dunia dengan cepat dan murah.
· Meningkatkan efektifitas dan efisiensi orang-orang yang bekerja dalam kelompok
dalam suatu tempat atau pada beberapa lokasi
· Menyajikan informasi yang jelas yang menggugah pikiran manusia.
· Mengotomasikan proses-proses bisnis yang semiotomatis dan tugas-tugas yang
dikerjakan secara manual.
· Mempercepat pengetikan dan penyuntingan
· Pembiayaaan yang jauh lebih murah daripada pengerjaan secara manual
Kemampuan-kemampuan ini mendukung sasaran bisnis yang mencakup :
· Peningkatan produktivitas
· Pengurangan biaya
· Peningkatan pengambilan keputusan
· Peningkatan layanan ke pelanggan
· Pengembangan aplikasi-aplikasi strategis lainnya

Ada empat peranan penting dalam sistem informasi dalam organisasi (Alter,1992), yaitu :
1. Berpartisipasi dalam pelaksanaan tugas-tugas
2. Mengaitkan perencanaan,pengerjaan dan pengendali dalam sebuah subsistem
3. Mengkoordinasikan subsistem-subsistem
4. Mengintegrasikan subsistem-subsistem.

A. Pengertian Sistem Informasi
Sesungguhnya yang dimaksud dengan sistem informasi tidak harus melibatkan komputer.
Sistem informasi yang menggunakan komputer disebut sistem informasi berbasis komputer
(Computer-Based Information System atau CBIS)

Ada beragam definisi sistem informasi yaitu :
· Sistem informasi adalah kombinasi antara prosedur kerja,informasi,orang dan
teknologi informasi yang diorganisasikan untuk mencapai tujuan dalam sebuah
organisasi. ( Alter, 1992 ).
· Sistem informasi adalah kumpulan perangkat keras dan perangkat lunak yang
dirancang untuk mentransformasikan data dalam bentuk yang lebih
berguna.(Bodnar dan Hopwood 1993).
· Sistem informasi adalah sebuah rangkaian prosedur formal dimana data
dikelompokan,diproses menjadi informasi dan didistribusikan kepada pemakai.
( Hall, 2001 ).
· Sebuah sistem informasi mengumpulkan,memproses,menyimpan,menganalisis dan
menyebarkan informasi untuk tujuan yang spesifik. (Turban,McLean dan Wetherbe,
1999 ).
· Sistem informasi adalah kerangka kerja yang mengkoordinasikan sumber daya
(manusia,komputer) untuk mengubah masukan (input) menjadi keluaran
(informasi), guna mencapai sasaran-sasaran perusahaan.
Dari berbagai definisi tersebut dapat disimpulkan bahwa sistem informasi mencakup
sejumlah komponen (manusia,komputer,teknologi informasi dan prosedur kerja), ada
sesuatu yang diproses (data menjadi informasi) , dan dimaksudkan untuk mencapai suatu
sasaran atau tujuan.

B. Teknologi Informasi
Menurut kamus Oxford (1995), Teknologi informasi adalah studi atau penggunaan
peralatan elektronika, terutama komputer, untuk menyimpan,menganalisa dan
mendistribusikan apa saja termasuk kata-kata,bilangan dan gambar.
Menurut Alter (1992) Teknologi informasi mencakup perangkat keras,perangkat lunak
untuk melaksanakan satu atau sejumlah tugas pemrosesan data seperti menangkap,
mentransmisikan,menyimpan,mengambil dan memanipulasi atau menampilkan data.
Martin (1999) mendefinisikan teknologi informasi tidak hanya terbatas pada teknologi
komputer (perangkat keras dan perangkat lunak) yang digunakan untu memproses dan
menyimpaninformasi, melainkan juga mencakup teknologi komunikasi untuk mengirimkan
informasi. Luccas (2000) menyatakan bahwa teknologi informasi adalah segala bentuk
teknologi yang diterapkan untuk memproses dan mengirimkan informasi dalam bentuk
elektronis.

C. Lingkup Teknologi Informasi
Secara garis besar teknologi informasi dapat dikelompokan menjadi 2 bagian : Perangkat
keras (hardware) dan perangkat lunak (software). Perangkat keras menyangkut pada
peralatan-peralatan yang bersifat fisik, seperti memori,printer dan keyboard. Adapun
perangkat lunak terkait dengan instruksi-instruksi untuk mengatur perangkat keras agar
bekerja sesuai dengan tujuan instruksi-instruksi tersebut.
Haag, dkk (2000) membagi teknologi informasi menjadi 6 kelompok yaitu :
1. Teknologi masukan (input technology).
2. Teknologi keluaran (output technology)
3. Teknologi perangkat lunak (software technology)
4. Teknologi penyimpan (strorage technology)
5. Teknologi telekomunikasi (telecommunication technology)
6. Mesin pemroses (processing machine) atau lebih dikenal dengan istilah CPU.
Teknologi masukan adalah segala perangkat yang digunakan untuk memasukan data /
informasi dari sumber asalnya. . Contoh teknologi ini antara lain barcode scanner dan
keyboard. Barcode scanner merupakan contoh teknologi masukan yang biasa digunakan
pada pasar swalayan untuk memasukan data penjualan dikasa.
Supaya informasi bisa diterima oleh pemakai yang membutuhkan, informasi perlu disajikan
dalam berbagai bentuk. Dalam hal ini teknologi keluaran mempunyai andil yang cukup
besar. Pada umumnya informasi disajikan dalam monitor, namun kadang kala pemakai
menginginkan informasi yang tercetak dalam kertas (hard copy) pada keadaan seperti ini
,piranti printer menentukan kualitas cetakan.
Untuk menciptakan informasi diperlukan perangkat lunak atau sering disebut program.
Program adalah sekumpulan instruksi yang digunakan untuk mengendalikan perangkat
keras komputer.
Teknologi penyimpan menyangkut segala peralatan yang digunakan untuk menyimpan
data. Tape,hard disk, disket, dan zip disk merupakan contoh media untuk menyimpan data.
Teknologi telekomunikasi merupakan teknologi yang memungkinkan hubungan jarak jauh.
Internet dan ATM merupakan contoh teknologi yang memanfaafkan teknologi komunikasi.
Mesin pemroses adalah bagian penting dalam teknologi informasi yang berfungsi untuk
mengingat data/program (berupa komponen memori) dan mengeksekusi program (berupa
komponen CPU).

D. Peranan Teknologi Informasi
Peranan teknologi informasi pada aktifitas manusia pada saat ini memang begitu besar.
Teknologi informasi telah menjadi fasilitator utama bagi kegiatan-kegiatan
bisnis,memberikan andil besar terhadap perubahan-perubahan yang mendasar pada
struktur,operasi dan manajemen organisasi. Berkat teknologi ini berbagai kemudahan dapat
dirasakan oleh manusia. Pengambilan uang melalui ATM (anjungan tunai mandiri),
transaksi melalui internet yang dikenal dengan E-Commerce atau perdagangan elektronik,
transfer uang melalui E-Banking yang dapat dilakukan dirumah merupakan sejumlah
contoh hasil penerapan teknologi informasi.
Secara garis besar dapat dikatakan bahwa :
· Teknologi informasi menggatikan peran manusia. Dalam hal ini, teknologi
informasi melakukan otomasi terhadap suatu tugas atau proses.
· Teknologi memperkuat peran manusia,yakni dengan menyajikan suatu tugas atau
proses.
· Teknologi informasi berperan dalam restrukturisasi terhadap peran manusia. Dalam
hal ini teknoplogi berperan dalam melakukan perubahan-perubahan terhadap
sekumpulan tugas atau proses.
Banyak perusahaan yang berani melakukan investasi yang sangat tinggi dibidang teknologi
informasi. Alasan yang paling umum adalah adanya kebutuhan untuk mempertahankan dan
meningkatkan posisi kompetitif,mengurangi biaya,meningkatkan fleksibilitas dan
tanggapan.

E. Kecenderungan Teknologi Informasi Terhadap Sistem Informasi
Menurut Alter (1992) ada banyak sisi yang mengalami perkembangan dengan cepat tetapi
ada juga yang masih tertinggal.
Kecenderungan teknologi terhadap sistem informasi adalah :
· Peningkatan kecepatan dan kapasitas komponen-komponen elektronik
· Ketersediaan informasi dalam bentuk digital semakin banyak
· Protabilitas peralatan-peralatan elektronis semakin meningkat
· Kemudahan pemakaian meningkat
· Ketidakmampuan mengotomasikan logika masih berlanjut.
Sebagaimana diketahui, kecenderungan peralatan-peralatan masa kini relatif berukuran
kecil sehingga mudah dibawa ( keadaan seperti ini sering disebut portable). Kamera digital
dengan ukuran yang sama dengan kamera analog atau malah lebih kecil dapat digunakan
untuk merekam obyek dengan kualitas gambar lebih tinggi hingga ratusan buah, yang
disimpan pada kartu memori yang berukuran sangat kecil. Sebuah CD-ROM dapat
digunakan untuk menyimpan ratusan buku teks. Notebook memungkinkan mereka yang
sedang berpergian tetap bisa berinteraksi dengan komputer,dan bahkan dengan melalui
handphone,komunikasi data ketempat lain juga tetap dapat dilakukan, tidak terkendala oleh
lokasi.
Kini, konektivitas (kemampuan untuk mengirimkan data diantara peralatan-peralatan
berkomputer) tak hanya mencakup areal lokal, tetapi juga bisa mencapai kebelahan bumi
mana saja. Dengan menggunakan telepon genggam,pengaksesan terhadap surat-surat
elektronik (e-mail) dapat dilakukan. Melalui video konferensi,perbincangan jarak jauh yang
disertai dengan wajah-wajah orang yang sedang bercakap-cakap dapat dilakukan tidak
terkendala oleh lokasi.
Pengoperasian komputer dari waktu-kewaktu semakin mudah, sayangnya masih ada hal
yang tertinggal. Sekalipun disiplin ilmu komputer berkembang dengan pesat termasuk
bidang kecerdasan buatan atau artificial intelligence), sampai saat ini masih sulit untuk
menanamkan logika yang dimiliki manusia ke komputer.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar